Ini Penjelasan Mengapa Serka Heru di Hugo’s Cafe

1106328-11-penyerang-lp-cebongan-diadili-secara-terbuka-620X310JAKARTA, Tewasnya Sersan Kepala Heru Santoso oleh empat orang di dalam Hugo’s Cafe menjadi pangkal aksi penyerangan LP Cebongan yang menewaskan empat orang. Muncul pertanyaan, dalam rangka apa Serka Heru berada di Hugo’s Cafe?

Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Mayor Jenderal TNI Agus Sutomo mengatakan, keberadaan Serka Heru di dalam kafe tersebut terkait dengan jabatannya sebagai anggota intel. Artinya, keberadaannya di dalam kafe tersebut pun dalam rangka tugas.

“Serka Heru itu, kan, orang intel. Di wilayah, kan, ada intel Kodam, Korem, jadi Kopassus karena itu di Jawa Tengah, jadi masuk ke intel itu,” ujar Agus kepada wartawan seusai acara bersih-bersih Kali Ciliwung di Kompleks Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Jumat (5/4/2013) pagi.

Menurut Agus, tugas anggota intel adalah untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya dari lapangan, kemudian dilaporkan ke dalam rapat setiap bulannya di kesatuan masing-masing yang dinamakan Rakominda. Namun, Agus pun tidak melanjutkan secara rinci tugas yang dimaksud.

“Jadi, waktu itu dia sedang tugas, tidak ada itu yang namanya main-main. Orang anaknya baik sekali, tidak pernah minum-minum,” ujar Agus.

Bahkan, kata Agus, Serka Heru adalah salah satu prajurit yang berprestasi di kesatuan. Oleh sebab itu, pihaknya pun mengaku sangat kehilangan Serka Heru.

Seperti diberitakan sebelumnya, TNI AD menyebut bahwa para pelaku penyerangan Lapas Cebongan adalah oknum Grup II Komando Pasukan Khusus Kartasura, Jawa Tengah. Penyerbuan diduga melibatkan 11 anggota Kopassus, dengan satu orang sebagai eksekutor. Mereka membawa enam pucuk senjata api, yaitu tiga senjata AK-47, dua pucuk AK-47 replika, dan satu pucuk pistol SIG Sauer replika. AK-47 dibawa dari markas pelatihan di Gunung Lawu.

Penyerangan itu disebut berlatar belakang jiwa korsa yang kuat terkait pembunuhan Serka Heru di Hugo’s Cafe. Empat tersangka pembunuhan Serka Heru yang kemudian ditembak mati adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait.

sumber : kompas.com

iklan1
iklan1