Berwatak Orde Baru, Jim Tindi: Kami Kutuk Pernyataan WD 3 FISPOL Unsrat

Jim Tindi saat sambutan (Foto Suluttoday.com)

MANADO, Suluttoday.com – Pernyataan yang kurang elok dan dinilai anti demokrasi disampaikan Wakil Dekan (WD) 3 Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISPOL) Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado terkait kecaman terhadap aksi yang dilakukan Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND) Sulawesi Utara dan telah dimuat di http://persmaactadiurna.blogspot.co.id, Rabu (11/10/2017) mendapat sorotan keras dari Ketua KPW PRD Sulawesi Utara (Sulut), Jim R Tindi.

Kamis (12/10/2017), Tindi dihadapan puluhan mahasiswa dan  wartawan, di kantor DPD RI Tikala Kota Manado menyesalkan komentar yang disampaikan Drs. Jefry Paat, M.Si, selaku Wakil Dekan 3 FISPOL Unsrat tersebut. Menurut Tindi, tidak patut dicontoh seorang akademisi menanggapi dinamika penyampaian aspirasi yang dilakukan warga kampus dengan cara pandang yang sempit dan tendensius seperti itu.

”Tidak etis warga akademis malah menanggapi demo dan penyamapaian aspirasi dari mahasiswa dengan mengatakan ‘melarang aksi yang dilakukan mahasiswa’. Ini era reformasi, saya kira cara-cara Orde Baru (Orba) yang doyan membungkan penyampaian aspirasi Rakyat didepan publik tidak relevan diterapkan saat ini, harusnya para mahasiswa yang kritis dan menyampaikan aspirasi melalui demo tidak dibungkam ruangnya seperti itu, model dosen otoriter seperti ini menjadi ancaman bagi demokrasi kita, dan kami mengutuk pernyataan WD 3 FISPOL Unsrat ini,” tutur Tindi tegas.

Tidak hanya itu, Tindi juga menyampaikan bahwa pernyataan yang mengganggu iklim demokrasi tersebut sedang ditindaklanjuti KPP PRD. Tindi menegaskan dan meminta Rektor Unsrat, Prof Ellen Kumaat untuk bertindak memberikan teguran keras kepada WD 3 FISIP tersebut karena dinilai mengganggu proses demokratisasi yang lahir ditengah mahasiswa.

Berita terkait kecaman aksi yang dilakukan LMND Sulut (Foto Suluttoday.com)

”Kita berjuang di era Orde Baru untuk lahirnya Reformasi, berdarah-darah. Bukan dengan begini caranya, mahasiswa progresif malah direpresif, mahasiswa bukanlah musuh dari dosen, pernyataan yang tidak mengenakkan ini telah diproses KPP PRD, ini insiden buruk. Kami mendesak Rektor Unsrat Manado akan memberikan sanksi tegas, dan membina WD 3 FISPOL Unsrat Manado agar lebih mengerti dan paham lagi tentang tugasnya, bukan se-enaknya melarang mahasiswa saat melakukan aksi unjuk rasa,” kata Tindi.

Sekedar diketahui, berita yang dimuat di blog http://persmaactadiurna.blogspot.co.id/ tersebut berjudul ‘WD 3 Kecam Aksi Solidaritas LMND di FISPOL’. Padahal LMND Sulut dalam demo damai tersebut tidak melakukan tindakan anarkis, dan hanya melakukan orasi di FISPOL sebagai titik kumpul aksi saja. (Amas)

iklan1
iklan1
iklan1