GPPMP Deklarasi Bulat Tekad untuk Mendukung Jokowi-Ma’ruf

Ketua Umum GPPMP, Jefry Rawis menyampaikan sambutan (FOTO Ist)

MANADO, Suluttoday.com – Berlangsungnya Deklarasi yang dilakukan Generasi Penerus Perjuangan Merah Putih (GPPMP) 14 Februari 1946 berlangsung lancar. Deklarasi dengan memilih tajuk ”Bulat Tekad untuk Dukungan Jokowi-Ma’ruf” di Rumah Aspirasi Jokowi-Ma’ruf, Jakarta, Rabu (10/4/2019).

Acara antara lain dihadiri Hencky Luntungan/Ketua Tim Satkersus DPP GPPMP, Jerry Rampen/Bendum DPP GPPMP, Fernando Repi/Ketua DPP GPPMP Bid UMKM & Koperasi, Donald Pokatong/Koord “Komunike Merah Putih” DPP GPPMP dan Adrian Tapada/Korlap Deklarasi ‘GPPMP dukung Jokowi-Amin’.

Ketua Umum GPPMP, Jefry Rawis mengatakan bahwa hasil Rakernas GPPMP di Bitung, Sulawesi Utara (Sulut) pada 13-14 Februari 2019. Ada 24 DPD GPPMP se-Indonesia sepakat melahirkan Komunike Merah Putih. Komunike Merah Putih ini berangkat dari keprihatinan terhadap situasi bangsa.

”Ada elite yang memprovokasi massa dan melakukan tindakan yang mempertentangkan antar golongan dengan jargon politik identitas. Ini dianggap GPPMP sebagai hal yang tidak wajar dan harus dihentikan. Kita tahu GPPMP membawa amanat jiwa semangat nilai (JSN) 14 Februari 1946. Peristiwa heroik di daerah pertama yang mengakui kemerdekaan RI oleh Bung Karno. Kalau Sulut tidak akui kemerdekaan, maka Belanda memprovokasi PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) bahwa Proklamasi RI hanya digerakkan di Jawa,” ujar Rawis.

Proses deklrasi dukungan (FOTO Ist)

Dikatakannya lagi, karenanya dinyatakan, Proklamasi oleh Bung Karno, bukan hanya di Tanah Jawa tapi sampai Sulut. Tanpa peristiwa 14 Februari 1946, Indonesia mungkin hanya Yogyakarta atau Jawa saja. Karena itu, jangan coba-coba kelompok lain turunkan merah putih atau mengganti Pancasila dengan ideologi lain.

”Karena para pejuang merah putih, adalah orang-orang yang punya andil memperjuangkan merah putih. Orang Manado tidak akan meninggalkan merah putih dan Pancasila. Ini tegas harus disampaikan kepada warga Sulut. Menuju Pilpres ada upaya mengganti Pancasila dan merah putih. Ada dua tokoh yang kelihatan dari rekam jejak dan kiprah, tetap menginginkan Pancasila dan merah putih yaitu Pak Jokowi dan Pak Kiai Ma’ruf Amin,” tutur Rawis menutup.

Selanjutnya hal senada disampaikan Wakil Kepala Rumah Aspirasi, Michael Umbas tentang teknis dimana tinggal 7 hari menjelang Pemilu 2019, masih ada semangat menyatakan dukungan kepada Jokowi-Ma’ruf. GPPMP mempunyai pesan ideologis kepada NKRI. Semangat dan prinsip-prinsip yang saya kira sangat ideologis. Kehadiran GPPMP sangat memberikan suntikan semangat yang berharga untuk Jokowi-Ma’ruf.

Terutama menghadapi pertarungan Pilpres yang diwarnai pertentangan Pancasila dan khilafah. Setelah kampanye akbar Prabowo-Sandi di Stadion GBK, tidak ada warna Pancasila di sana.

Kompak deklarasi dukung Jokowi-Ma’ruf (FOTO Ist)

”Di satu sisi kita melihat, ini menunjukkan bahwa setiap rentang sejarah sejak 1928 kemudian 1945, sampai petisitwa sejarah lain, ada peran Kawanua dan tokoh-tokoh Minahasa. Ini tipikal kepeloporan putra-putra minhasa. Bisa dimaknai ini semangat kecintaan kita kepada NKRI. Tidak membiarkan NKRI berganti jubah dengan ideologi lain. Kalau kita hari ini deklarasi, belum apa-apa dibanding perjuangan pendahulu kita dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan,” tutur Umbas.

Ia juga menyampaikan kalau pihaknya memastikan juga pada saat 17 April 2019, itu titik perjuangan akhir untuk memenangkan Pak Jokowi. Kita ingin nanti GPPMP mendorong dan mengajak segenap masyarakat untuk datang ke tempat pemungutan suara (TPS).

”Karena yang terpenting bagaimana suara kita di TPS. Kalau kita hanya deklarasi, kita tidak ada garansi Pak Jokowi menang. Kalau TPS tidak didatangi, suara tidak dicoblos, tidak ada jaminan menang. Kita harus meyakinkan lebih banyak orang datang ke TPS. Menghindari golput. Kalau kita biarkan hak suara kita, maka masa depan bisa direbut khilafah atau ideologi lain di luar dari Pancasila. Kita harus ingat betul ini,” kata Umbas. (*/Redaksi)

iklan1
iklan1