Hadiri Pleno II PB HMI di Bogor, Iman Karim: Pecat Kader Pembangkang Organisasi

Iman Karim bersama Pj Ketum PB HMI (FOTO Suluttoday.com)

JAKARTA, Suluttoday.com – Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) merupakan organisasi mahasiswa tertua dan salah satu organisasi mahasiswa terbesar di Indonesia. Selain itu, HMI yang selalu mengawal kepentingan masyarakat ini dalam perjalanan sejarah andil dalam berbagai hal pembangunan. HMI merupakan perwujudan dari Harapan Masyarakat Indonesia.

Ironisnya, dalam kondisi internal PB HMI 2018-2020 atau Pengurus Besar (PB) HMI kini terjadi pergolakan yang cukup besar karena lahirnya 2 kepemimpinan diinternal HMI. Memang dinamika internal seperti ini bukan hal yang baru didalam HMI sebagaimana terjadi di tahun 85 pada persoalan Asas Tunggal hingga di periode 2010-2012 yaitu dualisme kepemimpinan antara Noer Fajriansya dan Basri Dodoh.

Terakhir pada periode 2018 dan 2020 ini yaitu antara R. Saddam Al jihad dan Arya Kharisma Hardy, fluktuasi serta tantangan seperti ini memang sudah pernah terjadi tetapi dalam periode ini sunggu sangat memprihatinkan karena menyangkut harkat martabat HMI sebagai kader umat dan bangsa.

Sehingga dampaknya sampai pada tingkatan Badan Kordinasi (Badko), Cabang atau Komisariat tidak terkecuali HMI Cababang Manado. Persoalan yang harus di selesaikan ini sehingga menggerahkan Ketua Umum HMI Cabang Manado Iman Karim untuk dapat menyelesaikan konflik ini dengan menghadiri Sidang Pleno II PB HMI yang diselenggarahkan di BNPB Centre Bogor.

Acara yang diselenggarahkan PB HMI sejak tanggal 02-04 September 2019 ini dihadiri 148 cabang se-Indonesia. Sebagaimana keterangan dari Iman Karim, HMI Cabang Manado menerangkan untuk memecat kader HMI yang ingin memecah belah HMI itu sendiri dan mengakui kepengurusan yang di bawah Pj Ketua Umum Arya Kharisma Hardy.

”Sesuai pedoman organisasi AD/ART HMI, dan ini diperkuat dengan hasil sidang MPK PB atau Majelis Pengawas dan Konsultasi PB HMI, dengan mengeluarkan SK MPK PB HMI dengan NOMOR: 08/KPTS/A/05/1440H, dengan hasil putusan salah satunya memberhentikan Saudara R. Saddam Aljihad sebagai Ketua Umum PB HMI periode 2018-2020. Sudah jelas, demi konstitusi HMI silahkan dipecat kader-kader HMI yang menjadi pembangkang,” ujar Iman.

Kemudian, tambah Iman, rekomendasi eksternal yaitu mendesak pemerintah pusat agar dapat menyelesaikan masalah kemanusiaan yang di hadapi warga Afghanistan di Manado. Sehingga terjadi pembakaran diri di Rudenim Manado, serta mendesak pemerintah agar mencabut Moratorium Daerah Otonom Baru dalam hal ini mempercepat pemekaran Provinsi Bolaang Mongondow. (*/Redaksi)

iklan1
iklan1