TOAR PALILINGAN: Mantan Terpidana Silahkan Mendaftar

Dr Toar Palilingan (Foto Istimewa)

MANADO, Suluttoday.com – Setelah keluarnya Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 1 Tahun 2020 rupanya membawa angin segar bagi demokrasi kita. Disisi lain, menuai perbedaan interpretasi yang kian meramaikan diskusi-diskusi politik di Kota Manado. Menanggapi hal tersebut, Pakar Hukum Sulawesi Utara (Sulut) DR Toar Palilingan saat diminta tanggapannya memberikan komentar.

Rabu (4/3/2020), manurut Toar secara umum penjelasan dalam PKPU tentang terpidana begitu sederhana. Poin penting terkait Mantan Terpidana apakah mendapatkan kesempatan untuk maju dalam Pilkada 2020 juga dijelaskannya agar tidak menjadi benang kusut dalam debat politik.

”Jadi bagi mantan terpidana yang akan mencalonkan diri pada pilkada 2020 ini PKPU nomor 1 tahun 2020 telah mengatur secara jelas dan tegas baik perubahan pada pasal satu yakni poin 21 yakni yang dimaksud Mantan Terpidana adalah orang yang sudah selesai menjalani pidana, dan tidak ada hubungan secara teknis (pidana) dan administratif dengan menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan bidang hukum dan HAM,” kata Toar yang juga Dosen di Fakultas Hukum Unsrat Manado itu.

Akademisi yang selalu dimintai tanggapan soal analisis hukum dan pendapatnya selalu menghiasi media massa di Sulut itu menilai pada pasal 4 f dikatakan tidak pernah sebagai terpidana berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap yang ancaman hukumannya 5 tahun atau lebih. Namun pada ayat-ayat selanjutnya mengecualikan bagi Mantan Terpidana sebagaimana pada pasal 4 poin f tersebut sepanjang telah melewati jangka waktu 5 (lima) tahun.

”Setelah selesai menjalani pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap, bisa mengikuti pencalonan dalam pilkada serentak 2020. Adapun persyaratan bagi mantan terpidana tersebut harus mengumumkan dalam bentuk iklan ke publik yang isinya antara lain mencantumkan Nomor dan Tanggal Surat Keterangan dari Kepala Lembaga Pemasyarakatan yang isinya menerangkan bahwa yang bersangkutan telah selesai menjalani pidana penjara, pembebasan bersyarat kalau yang bersangkutan melewati proses itu juga cuti bersyarat jelang bebas menjalani hukuman penjara,” kata Toar.

Ketika ditanya berkaitan dengan peluang Jimmy Rimba Rogi alias Imba untuk masuk dalam bursa Calon Wali Kota Manado juga dijawab Toar. Pria yang dikenal vokal itu mengingatkan bahwa selanjutnya menjadi wewenang KPU untuk memverifikasi dokumen dimaksud kepada instansi terkait apakah calon-calon tersebut memenuhi syarat administrasi atau tidak, masyarakat ngak usah berandai- andai atau berspekulasi tapi percayakan saja pada penyelenggara pilkada untuk melaksanakan PKPU pencalonan tersebut.

”Untuk Imba dan yang lainnya, mantan terpidana silahkan mendaftar nanti KPU yang akan memverifikasi dokumen Kepala Lembaga Pemasyarakatan yang terkait dengan 5 tahun telah selesainya menjalanipidana penjara yang bersangkutan/calon,” ucap Toar. (*/Amas)

iklan1
iklan1