Tag: abid takalamingan

Playing Victim, Hoax dan Lelucon yang Tidak Lucu serta “Dosa Politik”

Abid Takalamingan (Foto Istimewa)

Oleh : Abid Takalamingan, S.Sos,MH, Ketua BAZNAS Sulawesi Utara

Salah satu cara seseorang menghadapi sebuah peristiwa atau masalah adalah dengan mengambil peran sebagai, baik secara sadar maupun tidak. Hal inilah yang disebut dengan playing victim. Menurut pakar, cara ini biasa dilakukan oleh mereka yang merasa takut atau tidak berani menghadapi dan mengakui keberadaan amarah dalam dirinya.

Di politik cara ini biasa digunakan, terutama dengan maksud untuk memainkan emosi masyarakat (konstituen) agar orang kasihan terhadap dirinya dan akhirnya terlibat secara emosional untuk melakukan pembelaan terhadap si korban. Kalau playing Victim memiliki dasar rasional yang kuat biasanya cara ini akan berhasil tapi jika tidak maka playing Victim akan kelihatan seperti lelucon dan akhirnya makin “blunder”.

Dalam kasus pilwako Manado playing Victim sepertinya coba dimainkan oleh kelompok tertentu. Dalam catatan saya paling tidak itu dapat dilihat pada dua hal yang terjadi jelang pencoblosan atau jelang memasuki masa tenang.

Yang pertama ; tuduhan bahwa ada aktor atau pihak-pihak yang melakukan penyebaran kebohongan tentang calon boneka sehingga isu itu coba digoreng tapi tak jadi sajian yang enak dimata publik karena aktor atau pihak yang dimaksud tak bisa diidentifikasi dan mmg tdk bisa karena tidak ada (hoax).

Potongan postingan Abid di Facebook (Foto Suluttoday.com)

Kedua ; menyebarnya beberapa spanduk dengan teks yang sama atas nama seorang tokoh, ini juga jadi lucu karena tak ada logika yang bisa menghubungkannya, dimana rakyat tak merasa melakukan akhirnya “blunder”.

Lepas dari sebuah strategy mempengaruhi bahkan bermaksud mengalihkan opini untuk menaikan elektabilitas plying Victim yang tidak dibangun dengan dasar ilmu dan pemahaman yang kuat akhirnya menjadi sekedar sebuah lelucon yang tidak lucu. Selebihnya menurut hemat saya ini adalah politik kotor menghalalkan segala cara demi tercapai suatu maksud dan tujuan demi keuntungan kelompok sekalipun harus berdusta.

Saya tak lagi bicara soal dosa karena dalam fiqh siyasah wilayah hitam putih terlalu sempit dibandingkan wilayah abu-abu atau ijtihadiah. Tapi silahkan berkesimpulan masing-masing dalam kasus playing Victim dalam pilwako Manado. Apakah ini dosa dalam politik?. Wallahu’alam.

Terbiasa Membaur, Kepala BP2MI Sapa Warga Jarod Manado

Akrab Benny Rhamdani bersama warga Jarod Manado (Foto Suluttoday.com)

MANADO, Suluttoday.com – Tak pernah berubah dengan gaya yang akrab dan merakyat, Benny Rhamdani, Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Sabtu (21/11/2020) mendatangi kawasan kuliner Jalan Roda (Jarod) Manado. Tempat yang diistilahkan warga Sulawesi Utara (Sulut) sebagai DPRD tingkat III itu selalu ramai dikunjungi masyarakat.

Saat bersilaturahmi dan melakukan ngopi bersama para pengunjung yang rata-rata ada pedagang, aktivis, muruh, akademisi, jurnalis dan masyarakat lintas profesi itu, Benny berkesempatan menyampaikan sepatah-dua kata. Karena didaulat bicara, politisi Partai Hanura itu mengajak masyarakat agar bersatu meski tensi politik di Pilkada Serentak 2020 cukup mengkristal. Bagi Benny spirit menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan pilihan yang final.

”Jangan ditawar-tawar lagi, bahwa integrasi nasional atau persatuan untuk menguatkan NKRI sudah menjadi pilihan harga mati bagi kita rakyat Indonesia. Ayo kita bantu Pak Presiden Joko Widodo yang teguh, bekerja keras membangun Indonesia. Jangan lantaran politik membuat hubungan baik kita, solidaritas dan persaudaraan kita ternodai. Mari tumbuhkan semangat mewujudkan partisipasi pembangunan,” ujar Benny yang juga mantan Anggota DPRD Provinsi Sulawesi Utara 3 periode ini.

Kepala BP2MI, Benny Rhamdani menyampa warga Jarod (Foto Suluttoday.com)

Tak hanya itu, mantan Ketua Komite 1 Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) yang didampingi Abid Takalamingan, politisi dan juga Ketua Baznas Sulut itu mengharapkan agar masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan dan sukseskan Pilkada Serentak. Menurut Benny masyarakat harus waras dalam berdemokrasi dengan tidak terjebak dalam politik bag-bagi uang yang merusak moralitas. Seleksi kepemimpinan dalam Pilkada Serentak disampaikan Benny sebagai agenda 5 tahunan yang secara mekanisme demokrasi harus dilaksanakan, sehingga demikian jangan karena kompetisi politik merusak kerukunan di tengah masyarakat.

Kepala BP2MI, bersama rekannya Ketua Baznas Sulut, Abid Takalamingan (Foto Suluttoday.com)

”Saya juga banyak belajar untuk tumbuh menjadi politisi yang matang. Banyak tantangan sudah saya lewati, tapi semua itu dihadapi dengan tulus ikhlas. Jangan pernah membenci, jangan pernah mengganggu orang lain. Dengan begitu kita akan diberi jalan oleh Allah SWT. Untuk konteks Pilkada Serentak di musim pandemi, masyarakat perlu mematuhi protokol kesehatan dan sukseskan agenda Pilkada. Ingat, Pilkada merupakan siklus seleksi kepemimpinan 5 tahunan, dalam sistem demokrasi ini diatur. Jangan hanya pertarungan politik membuat kita saling menjegal, lalu kekeluargaan kita menjadi rusak, tetap laksanakan Pilkada dengan riang gembira dan penuh persaudaraan,” kata Benny.

Pada kesempatan tersebut Benny yang didampingi jajaran BP2MI, Kepala-Kepala UPT BP2MI seluruh Indonesia juga seperti biasanya politisi yang akrab disapa Brani ini menggandeng rekan-rekan aktivis 1998 di Sulut. Setelah ngopi santai, berbincang, menyapa masyarakat dan menyampaikan sambutan Benny juga memberikan hadiah (oleh-oleh) kepada pengunjung Jarod berupa uang tunai.

(*/Amas)

Festivalisasi dan Politisasi Doa di Masa Pilkada

Abid Takalamingan, S.Sos.,MH (Foto Istimewa)

Catatan : Abid Takalamingan, Ketua BAZNAS Sulawesi Utara

Doa adalah permintaan hamba (yang di ciptakan) kepada Allah/Tuhan (yang menciptakan). Doa adalah sesuatu yang sakral pada semua agama. Dengan berdoa menunjukkan bahwa kita mahluk yang lemah dan percaya bahwa dialah Allah yang maha perkasa yang bisa mewujudkan setiap pinta dan harapan kita mahlukNya.

Tentu saja doa harus di barengi dengan usaha atau ikhtiar, bahkan sebagian ulama (dalam Islam) menganggap bahwa ikhtiar/usaha adalah spiritnya doa.

Disisi lain bahwa doa yang paling mustajab adalah doa yang dilakukan secara sendiri ataupun berjamaah dalam keadaan ikhlas dan jauh dari sekedar untuk ditunjukkan kepada selainNya.

Beberapa hari terakhir ini ada pemandangan menarik di media sosial dalam hubungan doa dan para calon kandidat yang akan berkontestasi pada 9 Desember 2020. Saya tak perlu menyebutkan detail tentang nomena ini karena bagi pegiat medsos bisa mengikuti secara jelas dan terang.

Tulisan ini tdk bermaksud mengusik kegiatan berdoa yang dilakukan oleh para kandidat atau meminta orang-orang yang ditokohkan karena pengetahuan agamanya (tokoh agama) tapi menurut saya apa yang tampak telah keluar dari esensi doa terutama dari aspek tujuan dari pada dipanjatkannya doa, dimana Allah sebagai satu-satunya tujuan bukan lainnya.

Menurut saya tidak pantaslah kita berdoa atau meminta di doakan terselip maksud agar publik memahami bahwa kita sedang meminta kepada Allah atau si Fulan telah mendoakan tentang apa yang saya ikhtiarkan tapi terselip maksud terselubung agar khalayak tau bahwa yang berdoa mendukung saya secara politis dalam hajat yang saya minta.

Persoalan ini kelihatan sederhana memang tapi sekali lagi itu telah menghilangkan esensi berdoa dan maksud serta tujuannya doa. Selebihnya doa seperti ini telah kehilangan kesakralannya karena dimaksudkan untuk tujuan-tujuan yang selainnya.

Mudah-mudahan bagi yang meminta di doakan niatnya tulus begitu juga yang mendoakan akan tetapi ketika kegiatan ini di sampaikan ke ruang publik untuk menunjukkan bahwa yang di doakan didukung secara politis oleh yang mendoakan maka disitulah masalahnya muncul. Apalagi jika benar bahwa yang berdoa memang memiliki dukungan politik bagi yang lain bukan kepada yang didoakan.

Untuk hal itu saya sudah coba bertanya kepada salah seorang yang berdoa kepada yang meminta di doakan bahwa betulkah anda mendukung secara politis pada yang di doakan seperti yang diberitakan, dia mengatakan secara tegas ; “tidak”. Alasannya kemudian ; mereka yang datang silaturahim saya TDK meminta dan juga tdk bisa menolak dan mereka meminta saya doakan saya doakan karena saya tidak boleh menolak orang yang meminta di doakan.

Jadi bagi awak media atau tim sukses, memang hak anda mau menulis dan memberitakan apa saja tapi menurut hemat saya beritakanlah substansi yang lain agar lebih mendidik dan mencerahkan masyarakat dan tidak memposisikan yang mendoakan dalam posisi dilematis karena pemberitaan.

Biarlah doa berada pada ruang yang lain agar doa ini semata-mata menjadi hak Allah dan kesakralanNya menjadi terjaga. Masalahnya sekarang ini suasananya jadi sangat politis jadi doapun bisa dipolitisasi dan diruang publik menjadi seperti festivalisasi doa antara kandidat.

Dengan begitu maka kegiatan berdoa dan meminta di doakan berjalan sesuai substansi dan tujuannya sambil tetap terjaga pilihan politik masing-masing agar setiap orang termasuk yang mendoakan tetap bebas menentukan pilihan karena ternyata yang berdoa belum tentu mendukung secara politis bagi yang di doakan.

Bukankah kita ingin ikhlas dalam berdoa dan didoakan. Karena kalau ingin dipilih maka anda perlu menyampaikan program anda dan kalau harapan anda ingin dikabulkan maka berdoa dan mintalah doa dengan tulus kepada Allah tanpa perlu festival. (**)

Di Rumkop K8 Sario, Balon Wawali Manado Suarakan Pentingnya Sinergitas

Abid Takalamingan saat memaparkan visi membangun Manado (Foto Suluttoday.com)

MANADO, Suluttoday.com – Politisi senior Sulawesi Utara (Sulut), Abid Takalamingan, S.Sos.,MH, Senin (13/1/2020) menggelar NGEBID (Ngobrol Bareng Abid), di Rumah Kopi (Rumkop) K8 Sario Kota Manado. Abid yang digadang maju dalam Pilwako Manado 2020 ini menyampaikan beberapa pemikirannya tentang pembangunan Kota Manado. Menurut Abid kompleksitas masalah di Manado memerlukan pemimpin yang berwawasan luas, punya pengalaman dan memiliki niat baik membangun Kota Manado.

“Dalam mematerilkan pembangunan, maka diperlukan sosok pemimpin yang mapan dan matang. Konteks Manado hari ini memang tak luput dari ragam masalah, itu sebabnya kedepan harus ada pemimpin Kota yakni Wali Kota dan Wakil Wali Kota Manado yang mampu melakukan terobosan. Saya menilai Manado sebagai Kota Jasa, perlu melakukan akselerasi pembangunan. Pemimpinnya harus seiring-sejalan, tentang pemberdayaan dan partisipasi publik wajib ditingkatkan,” kata Abid yang mendaftar sebagai bakal calon (Balon) Wakil Wali Kota Manado dari PDI Perjuangan ini.

Selain itu, Abid yang juga aktivis muda Sulut itu mengurai soal esensi pembangunan daerah yang harus berimbang. Mantan anggota DPRD Sulut ini juga menyentil terkait konsistensi pemimpin dalam pembangunan. Selain itu, guna menakar proses pembangunan yang universal, maka pemimpin itu harus berbiasa dari menjalankan komitmen-komitmen kecil.

Suasana berlangsungnya NGEBID (Foto Suluttoday.com)

“Perlu sinergis dalam pembangunan di Manado dan Sulut. Bahwa Manado adalah bagian dari Sulawesi Utara relas pembangunannya mesti sejalan dan harmoni dalam deru kemajuan. Tentu lebih optimal pembangunan di Kota Manado bila pemimpinnya betul-betul selaras dengan program pemerintah Provinsi Sulut. Sebab pembangunan itu bersifat terintegrasi, jangan sampai kelihatan abnormal sinergitas yang dilakukan. Kan semua perubahan memerlukan komitmen pemimpin, disinilah kuncinya,” ujar Abid mantan Ketua DPW PKS Sulut pertama ini tegas.

Balon Wawali Manado, Abid saat menyapa masyarakat Manado (Foto Suluttoday.com)

Untuk diketahui, NGEBID kali ini dihadiri Staf Khusus Gubernur Sulut, Olden Kansil, mantan Panglima Brigade Masjid Sulut, Mursjid Laidja, Ketua PRD SulutĀ Jim R Tindi, dan Fiksiwan Sulut, Reiner Ointoe, pengurus SI Manado, Bung Bua. Hadir pula pimpinan Ormas, jurnalis, aktivis perempuan dan tokoh masyarakat lainnya. (*/Redaksi)

Mursjid Laidja saat memberikan pandangan (Foto Suluttoday.com)

Posisi Kandidat Muslim dalam Pilwako Manado

Abid Takalamingan (Foto Suluttoday.com)

Oleh : Abid Takalamingan, S.Sos.,MH

(Bakal Calon Wawali Manado)

Sejak isu pilkada serentak 2020 termasuk pilwako kota Manado dari jagad medsos sampai warung kopi pada pertengahan 2019 mulai ramai di perbincangkan.

Sebagaimana kita pahami bersama bahwa salah satu pengertian umum politik adalah ilmu atau seni mengelola kemungkinan-kemungkinan. Khusus kota Manado isu tentang kemungkinan muslim masuk dalam pertimbangan kontestasi pada pilwako Manado tahun 2020, menjadi perbincangan paling menarik perhatian adalah kemungkinannya muslim menjadi calon 02 untuk berpasangan dengan 01 yang berasal dari kristiani.

Kemungkinan 02 lebih menarik bukan karena muslim merasa inferior sebagaimana alasan subyektif dari beberapa figur yang menurut saya terlalu naif akan tetapi ini karena kesadaran mengambil posisi 02 lebih obyektif dari perspektif kemungkinan dibanding memperbincangkan calon untuk 01.

Mengapa? Ada beberapa alasan objektif yang melatarinya :

Pertama, lemahnya infra struktur politik ummat Islam. Misalnya PAN, PKS dan PPP hanya memiliki 6 kursi dari 8 kursi sebagai syarat untuk mengusung pasangan calon dan pada saat yang sama mrk terkendala untuk menyatu oleh aturan mekanisme internal masing-masing dalam mengusung calon.

Kedua, dalam pendekatan logika ideologi secara elektoral ummat Islam berada di kisaran 38% dari jumlah populasi pemilih yang ada di kota Manado. Ketiga, penguasaan terhadap aset asetĀ  finasial yang terbatas yang dimiliki oleh kandidat dari muslim sehingga menyulitkan kandidat untuk melakukan manuver lebih luas dalam rangka mempengaruhi jagad politik (Pilwako).

Beberapa alasan diatas membuat isu tentang 01 menjadi tidak relevan dalam kontestasi politik lokal kota Manado dari perspektive “kemungkinan” untuk terjadi. Sebagai catatan pernah ada tapi kemudian larut ditelan ketidakpercayaan disamping memang tidak menjual sebagai sebuah isu dalam kacamata objektivitas “praktis politik” ditengah budaya politik yang cenderung liberal dan pragmatis.

Sementara pada posisi 02 lahir bakal calon yang cukup banyak, bak cendawan di musim hujan. Semua kalangan ummat baik individu maupun institusi merasa punya peluang untuk direkrut oleh calon pasangan 01 bersama partai pengusung yg nyata nyata secara infra struktur jauh lebih siap untuk mengusung calon apakah secara sendiri atau nanti harus berkoalisi untuk mencukupi syarat yang diatur oleh regulasi/aturan main.

Pandangan saya sebagai seseorang yang banyak terlibat secara langsung pada situasi-situasi seperti ini menganggap bahwa apa yang terjadi adalah masih dalam kerangka yang wajar dan normal-normal saja disamping memang semua pihak punya hak dan tentu punya espektasi ditengah kemungkinan peluang yang memang menurut hemat saya juga sangat terbuka. Bagi saya apa yang terjadi hari ini dari para bakal calon papan dua muslim bisa di ilustrasikan sebagai anak-anak sungai yang nanti saatnya akan menuju kepada satu muara yang akan menyatukan semuanya. Tentu saja sebagai catatan ada saja yg akan “mbalelo”, tapi menurut saya tak signifikan, dan dalam ilmu sosial hal itu bisa di nafikan.

Jadi.silahkan saja tak perlu baperan, menjatuhkan dan silahkan bermain mencari pengaruh dengan berbagai cara selama itu tidak keluar dari koridor permainan. Semua kandidat punya kadar pengetahuan dan cara yang berbeda memaknai ini semua, dan itu sangat tergantung kepada pengetahuan dan pengalaman masing-masing pada wilayah ini. Sebab, bagaimanapun “politik” masih memberikan ruang yang terbuka lebar untuk melakukan cara, manuver, agitasi, lobbying disamping politik juga memberikan jejak pada jam terbang seseorang yang menentukkan caranya memainkan perannya sebagai pemain dalam hal ini politisi. (**)

iklan1