Tag: bung amas

Papua Serambi Kerukunan, Pluralitas Itu Keniscayaan

Amas Mahmud (FOTO Suluttoday.com)

INDONESIA sedang diuji lagi dengan gelombang politik dan konflik. Dengan beragam pemicu, yang umum dilatari dari ketersinggungan kemudian salah paham berkepanjangan. Hasilnya, konflik antara sesama kian mengalir. Bahkan sampai ditarik ke zona sentimen suku dan agama yang begitu sensitif manakala dibenturkan.

Ada agenda besar demokrasi yang sedang dibangun Jokowi. Itu sudah menjadi keniscayaan sebagai seorang kepala Negara. Niat baik untuk mewujudkan pembangunan itu bukan berarti tanpa hambatan. Di era kedua periode Jokowi menjadi Presiden Indonesia ini hadir lagi tantangan baru yang perlu dijawab.

Hati-hati dengan teori konflik. Ada sedikit dugaan dan kecurigaan dibenak saya bahwa ‘keributan’ saat ini di beberapa wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, karena ada agenda yang belum tuntas. Kompromi kepentingan yang boleh saja masih tercecer, belum tercover, sehingga muncul kelompok yang merasa tidak puas atau diabaikan kepentingannya.

Bisa jadi dua kutub kepentingan, atau bahkan dalam situasi seperti ini ada pihak ketiga yang masuk ikut memainkan emosi publik. Penumpang gelap dan mereka yang senang memancing di air keruh berpeluang turun memanfaatkan kisruh ini. Konflik of interest sedang berdiri kokoh sebagai bagian dari adu wibawa kelompok tertentu. Entah siapa mereka, yang pasti rakyat akan dibenturkan.

Ataukah elit kita sedang bersandiwara, saling unjuk kekuatan, lalu akhirnya berkonspirasi. Semoga tidak ada persekongkolan yang melahirkan rakyat sebagai tumbal, mendompleng kepentingan publik demi kepentingan kelompok tertentu. Pergolakan kepentingan paling akhir ialah rakyat menjadi tumbal.

Altar kekuasaan Jokowi rupanya sedang digembosi. Namun begitu publik tak perlu gusar dan larut dalam kegaduhan tersebut. Kondisi ini, dominannya dilatari motif politik. Bukan murni sentimen, diskriminasi dan tindakan semena-mena dari agama atau suku tertentu. Sebetulnya, riak-riak yang terungkap di publik hanyalah faktor antara.

Konflik itu dibuat. Tak ada konflik yang terjadi dengan sendirinya, apalagi konflik yang dikehendaki. Konflik yang by desain, konflik semu dan insidentil yang bila kita berniat menggalinya, maka kita tentu dapat pangkalnya. Melacak akar konflik dengan menelanjangi embrionya tidaklah sulit, sebetulnya. Apalagi ada institusi Polri dan TNI yang begitu mahfum atas urusan seperti ini karena melekat tugas formal mereka.

Pemikiran politik global yang melahirkan arus utama kapitalisme mengeliminir kepentingan domestik rakyat. Termasuk rakyat Papua harus diberi porsi yang sepadan, jangan dianaktirikan dalam pembagian ‘jatah kekuasaan’. Barter kepentingan yang dilakukan janganlah secara kasar merugikan kepentingan rakyat Papua.

Akibat arogansi politik yang beraroma ‘Jawa’ atau sukuisme melahirkan miskomunikasi politik. Jadinya, rakyat Papua meminta merdeka. Bahaya disintegrasi bangsa terus mengintai kepemimpinan Jokowi-Ma’ruf, bila penyelesaian masalah Papua tidak dilakukan secara tuntas. Jangan sengaja meninggalkan benih pertikaian di tanah Papua. Baik atas kepentingan suber daya alam atau apalah itu.

Benturan politik dan ideologi menjadi pintu masuk bagi pemerintahan Jokowi untuk memperkuat Indonesia. Jangan diabaikan, atau rakyat kemudian dikambing hitamkan dan pemerintah hanya sibuk pada supremasi hukum. Sehingga mengabaikan nilai kemanusiaan, dan pendekatan persuasif dialogis.

Jangan Ada Spasi Politik

Kesetaraan sosial harus mampu dijadikan nafas bagi elit di Negara ini. Kita tak punya garansi bahwa respon yang ditunjukkan saudara-saudari kita di Papua karena masalah tunggal. Akumulasi masalah dapat juga menunjang serta kemungkinan terbesar yang menjadi alasan mengapa mereka harus bertindak brutal. Dan resisten terhadap kelompok yang dinilai melecehkan mereka, sampai melakukan hal-hal yang kita nilai diluar batas wajar.

Insiden pemicu di Kota Surabaya, Semarang dan Kota Malang berpotensi menjadi pertemuan arus kepentingan. Ketidakpuasan rakyat Papua kepada Negara yang selama ini diredam, kini menemukan pemicunya sehingga mereka akhirnya demonstratif. Kemudian bertindak anarkis, mereka melakukan itu dengan alasan cukup kuat. Manusiawi dan wajar dalam kacamata demokrasi. Warga Papua di Negeri rantau diperlakukan tidak secara wajar, bututnya teriakan referendum atau Kemerdekaan Papua menjadi solusi.

Dinamika yang terjadi di tanah Papua merupakan ujian demokrasi. Bila diselesaikan dengan baik, pemerintah akan memperoleh bonus demokrasi. Bonus tersebut berupa keamanan dan rekonsiliasi semesta di Papua. Rakyat hidupnya tentram, tak lagi dihimpit pada faksi politik yang saling gontok-gontokan. Rakyat mengespresikan ketidakpuasannya harus disambut baik pemerintah dengan menyediakan solusi yang proporsional.

Tatanan demokrasi kita yang harusnya membuat kita lebih maju. Malah, kelihatannya menarik mundur demokrasi kita hingga mirip di dunia primitif. Sirkulasi demokrasi yang elastis dan liberal juga membuat pemerintah kita sedikit kelabakan. Makin sulit menyelesaikan permasalah bangsa saat ini yang kian canggih dan plural. Spasi politik atau adanya jarak, kekosongan antara sesama politisi, pusat dan daerah juga melahirkan persoalan tersendiri sebenarnya.

Kompleksitas masalah ini seperti benang kusut yang cara mengurainya harus telaten dan serius. Jangan sampai pula ada proyek politik yang belum tuntas diakomodir. Konflik akhirnya menjadi sekedar ‘gertakan sambal’ dan ancaman yang ujung-ujungnya saling mengakomodasi kepentingan. Kompromi politik melalui dialog menjadi jalan strategis yang harus ditempuh Presiden Jokowi.

Bahkan, jika ada urusan yang belum sempat terpantau publik berupa ‘kepentingan besar’ yang mangkrak, tidak terjembatani, segeralah diakomodir. Jangan lagi rakyat dijadikan martil politik, mereka sudah berkali-kali menjadi tumbal dan mesin pemuas nafsu politik elit. Demi menjaga marwah demokrasi kita, maka politisi di tingkat pusat jangan melanggengkan diskriminasi.

Elit politik kita tidak boleh mempertahankan ego. Seteru politik mari kita sudahi, teror dan saling sandera kepentingan merupakan tindakan haram demokrasi. Janganlah diteruskan proses deviasi dan new kolonialisme diterapkan di Indonesia tercinta.

Gambaran besar tentang integrasi Indonesia melalui meletakkan Papua sebagai miniatur kerukunan dan toleransi wajib adanya. Jangan sekedar menjadi retorika politik para politisi disaat musim kampanye, tapi setelahnya rakyat ditindas. Rakyat itu perlu dimuliakan pemerintah tanpa sekat maupun streotip.

Di era kedua kepemimpinan Jokowi harus memaksimalkan momentum kepemimpinan ini sebagai pintu utama memajukan Papua dari segala dimensi kehidupan. Rakyat Papua membutuhkan pengakuan, dialog, kasih sayang, perlakuan adil, dan jangan mendelegetimasi eksistensi mereka. Ayo, kita jadikan Papua sebagai destinasi kerukunan. Papua harus menjadi serambi kerukunan, kemudian pluralitas disana mejadi keniscayaan kita.

Rakyat Papua adalah kita. Papua merupakan miniatur Indonesia. Berhentilah membesar-besarkan atau mengolah, memanas-manasi dinamika yang terjadi di Papua melalui sarana Medsos atau dalam percakapan kita. Siklus rasionalitas publik harus mampu dikendalikan melalui pemberitaan, himbauan yang menyejukkan dari pemerintah dan stakeholder.

Jadilah Peneduh

Urungkan dulu ‘kegenitan’ kita yang selalu memposting sesuatu yang memicu konflik di media sosial. Jadilah laboratorium dan pabrik kesejukan bagi takyat umumnya, kalau belum mampu berbuat banyak dalam penyelesian konflik. Minimal, pasif dan mengunci diri untuk tidak terlibat menjadi provokator penyebar konflik. Betapa kita tak boleh mengingkari bahwa Medsos menjadi medium strategis dalam menggiring sekaligus membentuk opini publik.

Menghindari api dendam dan bibit-bibit kejahatan tumbuh, maka kita jadilah pengguna Medsos yang cerdas. Tidak perlu berharap lebih, jika kita belum memegang jabatan publik. Setidaknya dengan tidak menjadi pemicu dan pemacu konflik saja sudah lebih dari cukup.

Sejuk dalam memberi narasi dan komentar di Medsos perlu menjadi tradisi positif yang layak dihidupkan. Melestarikan hal-hal yang menumbuhkan kemajuan pada rakyat melalui bermedsos adalah pilihan yang mencerahkan. Bahkan kini menjadi prioritas, stop menjadi corong dan pelopor penyebar pemberitaan hoax.

Jikalau menahan diri untuk mengomentari, menyebarkan atau mempublikasi berita-berita tidak benar menjadi gaya hidup itu bertanda kita tidak mau menjadi tumbal yang merusak kerukunan. Berhentilah menjadi penghamba teknologi yang terus memperbudak, atau membuat kita jumawa lalu menebar provokasi. Jangan menjadi generasi yang menuhankan Medsos dengan intens menebar agitasi dan memicu konflik sosial. Era post-truth menjadi bencana baru bagi peradaban kita di tanah air, jangan mau menjadi tumbal keganasan post-modernisme. [***]

 

_________________________________
Catatan : Amas Mahmud, Sekretaris DPD KNPI Manado

Konsekuensi Demokrasi dan Kehendak untuk Berkuasa

Amas Mahmud (FOTO Suluttoday.com)

DEMOKRASI mengedepankan yang namanya musyawarah mufakat. Apa maksudnya?, tentu melahirkan keputusan kolektif. Mengabaikan yang namanya praktek diskriminasi atas hak-hak rakyat. Lingkup ajaran demokrasi begitu mengagumkan nilai-nilai kemanusiaan, lain kendalanya dengan praktek dilapangan. Itu sebabnya, realitas dalam penerapan demokrasi memang tidak selalu berjalan paralel, antara konsep dan aktualisasi, manakala disandingkan.

Nafas dari demokrasi itu secara formal berupa peraturan, norma dan mekanisme-mekanisme hukum yang diproduk pemerintah. Sedangkan dalam realisasinya, dikonkritkan dalam wujud praktek seperti menghargai konsensus, musyawarah mufakat, lalu toleran terhadap perbedaan pandangan. Bukan menjadikan suara masyarakat sebagai dagangan politik. Namun begitu, kenyataannya penerapan demokrasi kita ramai disibukkan dengan urusan elektoral semata.

Konsekuensinya yang sering ditemui ialah keadilan, marwah hukum, kejujuran dan transparansi menjadi terabaikan. Berada dalam urutan kesekian disaat proses berdemokrasi dijalankan. Disitulah kemudaharatan demokrasi tercipta, pemicu atau embrio terjadinya ketimpangan demokrasi tumbuh subur. Bila kita urutkan, mengurai secara rinci benang kusut demokrasi, maka kejujuran, ketaatan terhadap aturan, keterbukaan dan penghargaan atas kedaulatan masyarakat harus diamalkan secara terus-menerus.

Tak boleh sekali saja kita mengingkari adanya benturan kepentingan. Dengan desakan argumen dan sentimen apapun, kepentingan kolektif tak boleh didikte oleh kepentingan personal. Jika kita disiplin atas itu, yakinlah transformasi Indonesia dari kurang maksimalnya memajukan Negara, menjadi lebih profesional lagi, trampil, progresif dan menjadi bermartabat masyarakatnya.

Kelihatannya, bulir-bulir kecil dalam kejanggalan demokrasi seperti ketidakadilan, kecurangan, dan inkonsistensi terhadap aturan, masih dilihat sebagai angin lalu yang diabaikan. Ternyata, dari hal-hal kecil itu berefek besar, sistematis dan signifikan, menjamur, merambah, sehingga membunuh mobilitas pemerintah dalam memajukan Negara. Praktek buruk itu menjadi penyakit kambuh dan akut yang merusak tatanan demokrasi.

Peristiwa politik kita di Indonesia tidak saja dalam pentas dan panggung politik, lebih dari itu sering kali berjalan berkepanjangan. Seolah ada warisan rivalitas abadi dalam politik, padahal dalam paradigma politik modern tidak mengenal permusuhan, lawan, atau perseteruan politik abadi. Yang abadi dalam politik hanya kepentingan, perbedaan pendapat dan adu argumentasi di ruang politik hanyalah asesoris demokrasi. Hanya saja, kadang tradisi itu menjadi bergeser.

Sehingga kelompok politik tertentu yang menjadi oposisi (blok politik) atau koalisi politik, saling memandang sinis destruktif. Cara pandang kurang elok itulah yang menjadi ancaman baru bagi dunia demokrasi Indonesia, maka dari itu kita memerlukan perbaikan berkelanjutan dan serius. Dari hal-hal kecil tersebut seluruh elemen anak bangsa harus berani melakukan hijrah, mari berkolaborasi. Atau bahkan, bila kita berlawanan secara politik, jadilah lawan yang disegani karena kita elegan, sportif dan dewasa dalam meletakkan kompetisi.

Konstruksi demokrasi kita begitu inklusif dan paripurna karena berdiri kokoh diatas kepentingan semua golongan. Atas adanya gesekan kepentingan, akhirnya sedikit tercederai dengan saling menginterupsi, menghujat dan menganulir hasil capain konstitusional. Sebetulnya, kita membuang-buang waktu, keadilan sering kali menjadi kurang bernilai sebab dianggap telah tergadaikan atas kuasa, intervensi serta tekanan.

Parahnya lagi hasil Pemilu yang didasarkan pada asas Pemilu langsung, umum bebas rahasia dan jujur adil. Kita tidak bisa tertinggal dan bernostalgia pada semangat penyatuan persepsi saja, atau tidak harus terlena pada perdebatan-perdebatan retorika saja, melainkan bersepakat untuk action bersama. Kita optimis, Presiden kedepan akan lebih efektif dan mahfum mengelola Negara Indonesia tercinta menuju pada cita-citanya.

Demokrasi punya dua wajah, ia bisa bermanfaat dan bisa berubah menjadi petaka. Diksi itu dapat dilihat dari bagaimana upaya seseorang atau sekelompok orang dalam merebut kekuasaan, menghalalkan berbagai cara?. Banyak intrik yang dilakukan, guna mendapatkan kekuasaan yang hendak dituju. Harapan kita, setidaknya diatas intensitas birahi berkuasa yang tidak tidak juga membuat seseorang tersebut kebelet, lalu memprovokasi publik untuk menjadi bar-bar.

Jangan pula kita mengabaikan aturan dalam menyelesaikan problem dan dinamika Negara, lalu menghakimi dengan cara sendiri-sendiri. Alhamdulillah, sampai saat ini kekhawatiran itu belum terwujud. Memang tensi politik kita di tanah air saat Pemilu Serentak tahun 2019 ini begitu tinggi, itu tergambarkan dari apresiasi masyarakat dan antusiasnya mereka dalam menunjukkan partisipasi politik. Sampai pada unjuk rasa protes atas adanya dugaan kecurangan, tujuannya secara umum adalah menuntut keadilan, dan mau merasakan adanya perbaikan di Negara Indonesia tercinta.

Silahkan saja, pada prinsipnya semua warga Negara mempunya kesamaan kedudukan didepan hukum. Dalam konteks demokrasi pun begitu, warga mempunyai hak memilih dan dipilih sebagai mana diatur dalam Undang-Undang Dasar 1945 yang dispesifikkan dalam aturan-aturan lebih teknis lainnya. Target kita semua yaitu, demokrasi dapat berjalan dengan keramahtamahan, kekeluargaan, dan sikap rekonsiliatif, bukan dengan marah-marah dan dendam.

 

____________________

Penulis : Amas Mahmud, Sekretaris DPD KNPI Manado

REVOLUSI ITU MENCIPTAKAN

Amas Mahmud (FOTO Suluttoday.com)

Oleh : Amas Mahmud
_______________________

MENCARI narasi yang sejuk dan konstruktif memang mudah didapati, apalagi yang bersifat memberi harapan. Sekilas saja kita menaruh perhatian pada konteks sosial saat ini, dimana pasca pengumuman hasil Pemilu Serentak tahun 2019 masih ada sisa-sisa perdebatan di media massa.

Dinamika publik itu perlu tarik pencerahan minimal untuk kepentingan kita bahwa segala dialektika politik harus mengintegrasikan kita. Bukan sebaliknya mempolarisasi kita, mengacaukan kerukunan nasional. Perjalanan demokrasi perlu diisi dengan interaksi yang bermutu, bukan saling sikut, saling mendiskreditkan.

Dalam konteks lokal, di Kota Manado mulai ramai dibincangkan soal bakal calon Walikota dan Wakil Walikota yang melahirkan beragam diskursus dari sendi demokrasi kita. Bila diletakkan pada ruang edukasi, maka semua konteks dan ruang itu harus melahirkan pembelajaran yang mendewasakan.

Kita berharap dari rotasi wacana melahirkan rasionalitas dan nasionalisme yang kokoh, bukan sekedar retorika. Seperti itu pula jika kita bertolak dari keiginan mewudkan ‘revolusi mental’, berarti kita bergerak untuk menciptakan. Mematerialkan ide tersebut, bukan mengarahkan dan menyesatkan ide itu pada ruang gelap ilusi.

Kita juga diyakini telah mengantongi sejumlah alasan untuk diajukan kedepan, gunanya apa? diantaranya adalah untuk memastikan dalam tiap proses demokrasi ada progres. Masyarakat secara keseluruhan menghendaki harus naik kelas, tidak boleh stagnan.

Dari orientasi itulah, diperlukan kesamaan persepsi dan tekad. Upaya konkritnya, tentu harus secara seriua kita melacak siapa musuh bersama, mengidentifikasi apa yang prioritas untuk dilakukan Negara. Tidak malah menghabiskan waktu pada perdebatan-perdebatan yang menguras energi, sampai-sampai waktu kita terbuang percuna dan kita terbelah.

Karena kita optimis betul demokrasi itu menjadi alat bagi masyarakat dalam mengaregasi kepentingan. Disini pula kita berekspektasi akan menemukan penyaluran kesejahteraan dan keadilan, ada kepastian kita dalam menggunakan sistem ini. Sehingga masyarakat tidak dibuat larut dalam arus perdebatan.

Iya, ‘revolusi itu menciptakan’. Bagaimana kita menciptakan kebersamaan, menciptakan peradaban demokrasi yang aman, setara dan adil. Meski sekarang sering bergeser interpretasi terhadap revolusi itu yang seolah disama dengan praktek makar.

Lucunya, masyarakat ‘dikondisikan’ dan ditarik ke ruang sempit. Terjadilah semacam teror psikologis sehingga mereka takut menggunakan frase dan ungkapan yang berbau revolusi. Karena bisa berdampak dituduh melakukan subversif, melanggar UU ITE, dan seterusnya. Akhirnya diskursus publik menjadi kaku dan kering dari kritik.

Yang dikehendaki revolusi itu menciptakan karya nyata, bukan menciptakan ketakutan. Menjadi ironi, bila makna revolusi dan penyampaian aspirasi direduksi menjadi ancaman. Situasi seperti ini harusnya dikoreksi secara total, jangan didiamkan apalagi dilestarikan sebagai tradisi agung.

 

————–
Manado, 3 Juni 2019

iklan1